Selasa, 7 Ogos 2012

DI Mana Kita????

Sebuah kisah benar, 5 Ogos 2012 (Sekitar Kuala Lumpur)

Sebuah lorong sibuk di ibu kota, tak pernah sunyi dari kunjungan manusia. Hiruk pikuk kota, menghambat manusia berlari. Tak peduli pada yang tak berkaki, tak peduli pada si tempang berhati besi. Masing2 melespias hasrat hati, asal jadi apa yang dihajati.

Ketika sore menjelma diri hampir pada mentari pergi. Saat itu, lorong itu kekal sibuknya... Restoren makanan segera di pinggir lorong, yang dibanjiri namanya manusia. Yang kecil merengek kehausan minta dibasahi tekaknya. Yang besar sabar menanti giliran memesan makanan. Penuh setiap meja dengan juadah pembuka selera, hanya menanti saatnya safak merah di ufuk barat. Dibelah kiri lorong itu, penuh jua manusia memilih juadah yang tak kurang lazatnya... Aroma silih berganti menusuk merangsang minda enaknya rasa.

Gadis kecil berkurung lagi berkerudung masih memerhati. Di tepi lorong duduk melunjur kaki, tak peduli pada setiap kaki yang melangkah di tepi. Satu persatu manusia pasti memerhati tingkahnya. Ada yang simpati tak kurang jua menjeling dengan memek penuh benci.

Lorong itu semakin bingit dan sesak, bau hamis peluh menyelinap di rongga. Arghh!!!, peduli semua itu. Gadis kecil itu masih leka memerhati, menanti dan terus menanti adakah rezeki untuknya hari ini. Ikatan kerudung pada dagunya makin mengherot, keroncong perutnya jua bertambah kencang. Tiadakah yang namanya manusia sudi memandangnya. Bukan jauh tempat labuh punggungnya dari restoren terkenal itu. Cuma beberapa langkah saja dari gerai beraroma enak sebelah kirinya. Tubuh kurusnya disandar pada dingding yang kononnya ampuh di rodok zaman.

Tatkala hangatnya senja  menerjah safaknya merah datang lelaki bergelar si ayah. Duduk bertinggung menghadap puteri kesayangan. Di tangan kirinya bungkusan polistren yang di tunggu-tunggu. Senyum manis si ayah memandang puteri munggilnya, " Nak, makanlah rezeki kita". Bungkusan polisterin itu di buka, hanya nasi putih berkuah menjamu mata. Menggigil si ayah menyuap rezeki ke mulut si puteri. Sayu wajah si gadis, memandang juadah iftarnya. Tiadakah ayam goreng seperti kanak-kanak di tepi cermin restoren itu? Mana daging salai seperti gerai disebelah kirinya? Menggeleng si gadis tanpa protesnya. Saban hari hanya itu yang dijamaahnya. Menangis si gadis kehampaan menggoncang badan memohon si ayah makanan lain. Si ayah hanya mampu menunduk memujuk si anak sambil mengajak puterinya beransur meninggalkan kenangan dilorong itu. Lorong yang penuh harapan, lorong yang membayang seribu keindahkan. Hakikatnya lorong itu yang penuh kekejaman.

Semakin si gadis dan ayahnya melangkah kaki pergi, pergi meninggalkan kekejaman dunia. Saat drama itu bermula mengalir air jernih meniti pipi kedinginan. Membeku hati kecilku, teriak jiwaku. Masih ada rupanya insan seperti mereka di negara yang kaya. kenapa? Adakah kerana status mereka pendatang haram atau pelarian yang minta perlindungan? Tapi mereka masih mahluk bernyawa bergelar manusia. Masih mulia kerana mereka saudara seislam kita. Asnafnya mereka hak tak terhingga. Andai mereka berwarganegara bumi bertuah ini, bergelandangan di tanah air sendiri...

Tapi dimana kita kala ini? Di mana kita kala gadis itu merengek kelaparan? Di mana kita kala gadis itu mengigil kedinginan? Dimana kita tanpa tangan menghulur bantuan? DI MANA KITA????

Nota pesanan : Sebuah kisah benar berlaku di depan mata Siti Saleha binti Ariffin. "Terima kasih Allah kerana kau terbitkan rasa itu, bantulah aku untuk terus menbantu.... Ya Allah jangan Kau hilangkan rasa itu, kerana aku tanpa rasa itu akan seperti manusia angkuh berpijak dibumiMu".





Tiada ulasan: